Thursday, 16 January 2014

Uhibbuki Fillah (MENCINTAIMU KERANA ALLAH)



Di jalan Allah,
Persahabatan ini bukan milikku dan bukan jua milikmu,
Persahabatan ini adalah perancangan daripada Allah yang mengetahui segala rahsia,
Kerana DIA lah aku mengenalimu dan kerana DIA jua telah menetapkan ukhwah itu,
Pasti terukir 1001 kenangan dan kasih sayang,
Semuanya kerana Allah,
Sungguh,
Bukan kerana selain daripada-Nya..

Teman-teman seperjuanganku...terima kasih kerana menjadi sahabatku...daripada sekolah rendah,menengah dan universiti...mengajarkan ku erti persahabatan..membuka mataku melihat dunia yang seringkali aku katakan takut kerana dunia penuh dengan cabaran...

Kita sering ketawa bersama,menangis bersama...
bila tiba dengan tarikh perpisahan, hati jadi sayu...pilu...perih...
namun aku sering ingatkan diriku...perpisahan ini hanya sekejap...kalau tidak bertemu didunia...insyaallah kita semua akan bertemu di padang mahsyar...


Monday, 30 December 2013

Imbas Kembali Dosa~ Allahu

Bismillah,

“Telah semakin dekat kepada manusia perhitungan amal mereka, sedang mereka dalam keadaan lalai (dengan dunia) dan mereka berpaling (dari akhirat)”- (Surah Al-Anbiya’: Ayat 1 )
DIA (ALLAH) berfirman, kamu tinggal di bumi hanya sebentar sahaja, jika kamu benar-benar mengetahui (Surah Al-Mu’minun: Ayat 114)

Wahai manusia! Sungguh, janji Allah itu benar, maka janganlah kehidupan dunia memperdayakan kamu dan janganlah syaitan yang pandai menipu, memperdayakan kamu tentang Allah. Sungguh syaitan itu musuh bagimu (Surah Al- Fatir: Ayat 5-6)

Ya Allah,
Andai kaki ini melangkah, jadikan setiap langkahan itu, langkahan ke tempat kebaikan, tempat yang Engkau redha.

Ya Allah,
Andai mulut ini berkata, jadikanlah setiap perkataan yang keluar itu ialah perkataan yang penuh hikmah dan bermanfaat, perkataan yang lembut, dan mendekatkan hati ini dan orang lain pada-Mu,

Ya Allah,
Andai fikiran ini berfikir, jadikanlah fikiran ini berfikir mengenai-Mu, berfikir mengenai kematian, berfikir mengenai dosa-dosa lalu, berfikir mengenai kebaikan orang lain padaku, berfikir mengenai nikmat yang telah kau berikan padaku, dan berfikir mengenai usaha-usaha/ wasilah apa lagi yang boleh aku lakukan untuk mendekatkan diri pada-Mu.

Ya Allah,
Andai disaat tidak ada perkara yang bermanfaat ingin diperkatakan, andai tidak ada topic ingin dibicarakan, jadikanlah lidah ini lancar dan terus-menerus berzikir kepada-Mu, Jauhkan lidah ini daripada mengeluarkan kata yang menyakiti hati orang lain,

Ya Allah,
Andai mata ini melihat hingga ke hari ini dan hari seterusnya, jadikanlah mata ini celik, jauhkan mata ini dari melihat yang bukan hak, permudahkan kedua mataku ini untuk menjaga pandangan, jadikanlah mata ini mata yang sentiasa menangis kerana-Mu, menangis mengingati dosa-dosa lalu.

Ketahuilah bahawa, ‘Dia Mengetahui pandangan mata yang khianat dan apa yang tersembunyi dalam dada’- (Surah Al-Ghafir: Ayat 19)

Ya Allah,
Andai telinga ini masih mampu mendengar, jadikanlah ia mendengar dan menapis perkataan itu, jadikanlah kedua telinga ku mendengar yang baik-baik sahaja, andai ada saat-saat di mana aku mendengar yang kurang baik, jadikan ianya berlalu seperti angin.

Ya Allah,
Andai hati ini berniat ataupun bermonolog dalaman, jadikankanlah hati ini sentiasa berniat untuk melakukan kebaikan sahaja, jadikan juga monolog hati itu monolog yang baik-baik sahaja.

Ya Allah,
Jika tangan ini bergerak, Jadikanlah tangan ini bergerak dan menulis kebaikan sahaja, bergerak untuk melaksanakan hal-hal kebaikan, jauhkan tangan ini daripada memukul, menampar dan mengambil hak orang lain.

Wahai Tuhan yang telah terlalu banyak memberi, jadikan aku orang yang bersyukur dengan nikmat mata, mulut, telinga, hati, tangan, otak (pemikiran), lidah dan nikmat yang lainnya. Sungguh semua nikmat yang KAU berikan ini, akan menjadi saksi di akhirat kelak. Semuanya akan diminta pertanggungjawabkan.

Ketahuilah kita semua bahawa:

“Dan Dialah yang telah menciptakan bagimu pendengaran, penglihatan dan hati nurani, tetapi sedikit sekali kamu bersyukur”- (Surah Al-Mu’minun: Ayat 78)

‘Dan Tuhan-mu tidak lengah terhadap apa yang kamu kerjakan’- (Surah Naml: Ayat 93)

Sungguh, Allah, Dialah Yang Maha Pengampun, Maha Penyayang -(Surah Al- Qasas: Ayat 16)

Thursday, 26 December 2013

Tiada Kekuatan Selain Allah

‘”Lahaula Wala Quwata Illa Billah Hil Aliyil ‘Azim.”

“Tiada Kekuatan dan Daya Melainkan dari Allah yang Maha Tinggi lagi Maha Mulia.”

Berzikirlah selalu kerana ia adalah salah satu cara untuk kita menghubungkan diri kita dengan Allah, disamping itu, cara ini jugalah yang akan menjadikan hati manusia lembut. Sedangkan Saidina Umar (r.a.) memeluk islam dengan mendengar adiknya sendiri berzikir (membaca surah Taha), padahal sebelum ini, beliaulah seorang yang paling kuat menentang ajaran agama islam yang dibawa oleh Rasulullah (s.a.w).

Walaupun hanya sebaris ayat, tetapi jika dihayati sedalam-dalamnya, ia akan memberikan kesan yang mendalam dalam kehidupan. Sesungguhnya manusia ini semuanya lemah. Tidak berkuasa. Dan yang berkuasa pun, apalah sangat kalau nak dibandingkan dengan kekuasaan Allah (s.w.t).

Malahan kuasa tersebut dikurniakan oleh Allah (s.w.t), bukan untuk kita kufur kepada-Nya, tetapi untuk kita lebih mendekatkan diri kepada-Nya. Selemah-lemah manusia, tidak berdaya untuk berbuat apa-apa, kecuali dengan kehendak Allah semata-mata. Jika Allah tidak mahu ia berlaku, ia mustahil akan berlaku. Tetapi apabila Allah (s.w.t) menyebut ‘Kun’, maka ‘Yakun’ lah apa yang dikehendaki-Nya.

Oleh itu, apa-apa pun perbuatan yang kita lakukan ataupun hendak kita lakukan, mestilah bersandarkan konsep zikir ini. Malahan, ayat ini juga boleh menjadikan motivasi untuk kita mencapai kejayaan. Tetapi mestilah disertakan dengan usaha yang bersungguh. InsyaAllah, walaupun kita rasa mustahil akan berlaku, ia akan berlaku.

Jadikanlah zikir ini sebagai nyanyian mulut kita setiap hari, terutamanya dikala waktu kesusahan menimpa diri. Kerana apabila manusia terus-menerus mengingati Allah (s.w.t.) sewaktu dalam kesusahan, maka mereka tidak akan sekali-kali berputus asa kerana yakin atas apa yang Allah takdirkan.

Sama-samalah kita menggunakan zikir-zikir dan ayat-ayat al-Quran sebagai motivasi kita dalam kehidupan.

Sunday, 15 December 2013

ALLAH pilih aku...?

Bismillahirahmanirahim.

sekadar berkongsi betapa nikmatnya ujian itu bilamana ia berjaya bawa kita kembali ke pangkuan ilahi.

 Moga Allah redha dengan perkongsian ini, maaf andai diri terkhilaf, kerana aku manusia bila yang kadang-kadang kerapuhan itu hadir.

 Moga Allah melebarkan sayap kasih sayangNya buat kita semua. aamiin.

Dia Pilih aku.

Allah, Kau pilih dalam berjuta manusia didunia ini, Ya Allah betapa aku bertuah. Betapa aku bersyukur.

Ya Allah tika kau pilih aku, aku mohon, jangan pernah kau pesongkan lagi hati ni, moga hati ini sentiasa dalam dakapanmu,

 10 tahun lalu , aku tak menyangka inilah jalan yanag Allah rencankan untuk aku lalui,

10 tahun lalu, tak terbayang aku akan mendapat hadiah terindah dariNya.

Mengimbas kembali , zaman “kelam” tu, air mata menitis,

Ya Allah rapuhnya aku, lemahnya aku, lalai dengan dunia. Dunia ini memang banyak manisnya hingga kadang mata buta melihat pahitnya dunia ini. Melihat kembali gambar-gambar lama, sedih sendiri.

Walaupun ia nampak kecil , Tapi bila kita tak menepati syariat Allah dan bila Allah sentuh hati kita  , satu saat kita akan rasa bersalah.

 Ujian demi ujian membuatkan aku mengerti, kasih sayang Allah teriring selalu dalam mujahadah ini, kadang tertanya sediri mengapa sukarnya hati ini istiqamah. Jawapan yang sudah ada dalam diri

 Kamu tak letak Allah sebagai yang Pertama dihati kamu.

Jika dulu aku mengeluh dan tertanya-tanya, mengapa itu , kenapa ini. Kini aku diam. Diam dan bermuhasabah, kafarah dosa barangkali.

Lalu air mata mengalir lagi, benar-benar jika air mata ini mengalir buat mengenangkan dosa lalu sungguh ada satu kedamaian padanya. Benarlah proses menjadi hamba yang luar biasa itu lama.

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan:”Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?. Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta,

(AL-’ANKABUUT ,ayat 2-3)

Selama ini selalu dengar orang cakap bangun lah tahajud , itu juga sumber kekuatan sebenarnya,  nak cuba tapi selalu terbabas, namun saat Allah bagi peluang kuatkan diri dan hati.

 Ya memang tenang saat semua terlena, kita berbicara denganNYa. Satu detik yang kita perlu lalui sendiri. Tak terucap indahnya.

Wahai sahabat , saat Allah menghadir satu “rasa” , rasa yang mana kamu sendiri tak tahu kenapa dia hadir, saat kamu sendiri tertanya apa itu?

Mungkin itu hidayah dari Allah, boleh jadi ia hadir saat kamu terpandang, terbaca sesuatu, aku mohon jangan abaikan rasa itu, kerana kita sendiri tak tahu bilakah lagi rasa itu akan kembali , kembali menerjah ruang hati ini.

Saat kamu mula melangkah memasuki medan mujahadah bersedialah, bersedialah dengan ujian-ujian Allah , moga kita sentiasa dalam lindunganNya.

Muga Allah lemparkan kekuatan pada hati-hati kita . Allahu. Moga Allah redha.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan” (Surah al-Insyirah, ayat 6)

Wednesday, 20 November 2013

BERJAGA-JAGA dengan SMS (Sistem Pesanan Ringkas)


Apabila kita kerap bertemu dengan dirinya, dia yang pernah menembusi dinding pertahanan hati kita, biasanya akan menjadi seksaan batin yang berat apabila kita tidak mampu menerima dengan hati dan fikiran yang sihat.

Walaupun kita sudah bertekad melupakan dia, ia tidak semudah mengucapkan.
Mungkin kita bertekad tidak mahu berjumpa lagi, dengan harapan supaya dapat mengurangkan ingatan kepadanya.

Bertekad bagi melupakan dirinya selama-lamanya, membuang jauh memori indah dan kenangan yang pernah ada. Tetapi ternyata tidak semudah itu.

Kadangkala, tuntutan urusan kehidupan membuatkan kita perlu berkomunikasi dengan dia. Misalnya, apabila kita dan dia berada dalam satu organisasi seperti tempat kerja.

Adakah mungkin kita tidak berinteraksi dengan dia?

Adakah mampu untuk kita tidak berinteraksi dengan dia semasa menguruskan program kerja ataupun agenda organisasi? Mustahil, bukan?

Tetapi apabila keadaan memerlukan kita berkomunikasi dengan dia, minimumkan komunikasi itu. Moga-moga dapat kita hindari daripada pujuk rayu syaitan.

Komunikasi bukan hanya bertemu secara langsung. Dalam era yang serba canggih ini, semuanya lebih mudah dengan adanya telefon, Internet, sehingga sistem pesanan ringkas atau SMS.

Kita perlu berwaspada dengan interaksi digital ini.


SMS Pertama
Perempuan: Apa khabar? Bila awak mahu pulang ke sini?

Lelaki: Alhamdulillah, saya sihat. Insya Allah, saya pulang pada hari Ahad minggu depan. Awak sihat? Ada apa awak menghubungi saya?

Perempuan: Alhamdulillah, saya juga sihat. Tiada apa-apa. Sekadar mahu bertanya, bagaimana dengan keputusan perjumpaan semalam? Bila lagi akan diadakan perjumpaan?

SMS Kedua
Perempuan: Bila lagi akan diadakan perjumpaan?

Lelaki: Insya Allah, pada hari Ahad minggu hadapan.



Sekiranya dibandingkan antara SMS pertama dan SMS kedua, hanya berbeza pada jumlah perkataan dan cara bertanya.

Namun dari situ kita perlu berwaspada. Kadangkala perkataan yang ditulis memberi peluang kepada syaitan membuka perangkapnya.

“Apa khabar? Bila awak mahu pulang ke sini?”

Pertanyaan ini sederhana, tetapi menyimpan sejuta makna. Bunyinya seperti seorang yang sedang risaukan kekasihnya yang berada dikejauhan.

Sungguh, kekuatan kata-kata memang luar biasa dahsyatnya.

Sekiranya hanya mahu bertanya tarikh perjumpaan selanjutnya, tidak perlu berbasa-basi bertanya hal ehwal dirinya. Kesederhanaan melambangkan kebijaksanaan.

Rasulullah SAW juga berkomunikasi dengan bahasa sederhana, singkat, dan padat.

Oleh itu, apabila dengan lima perkataan sahaja informasi sudah cukup jelas, mengapa perlu gunakan tujuh perkataan?

“Awak sudah solat ke belum? Hari ini sudah baca Al-Quran?”

Sepintas lalu, pertanyaan diatas memang baik dan kelihatan positif.

Walaupun niatnya baik, sekiranya dilakukan oleh kita yang sedang menggebu gelojak rasa hati, boleh jadi yang timbul adalah rasa simpati yang kemudian bertumbuh menjadi cinta dan akhirnya melahirkan perbuatan yang dimurkai.

Oleh itu, jaga cara pergaulan, komunikasi, dan pilihan kata-kata, termasuk semasa bertukar-tukar pesanan ringkas. Jangan pula niatnya mahu menjaring pahala, tetapi menuai dosa.

Thursday, 7 November 2013

Saya Sedar "SAYA TAK CANTIK"


"Phewittt! Yo! Aweks cun lalu lah. Wahhh!! Comelnya dia. Perghh!! Dia jeling! Assalamualaikum boleh abang nak kenal?” usik sekumpulan budak nakal yang tak pergi solat Jumaat, tapi bangga kemain dekat kedai makan sambil ‘phewit phewit’ awek yang lalu lalang sambil ketawa berdekah-dekah.

“Ha! Artis Korea ni cute sangat-sangat! Very love her! Nak jadi macam dialah. Kenapa dia lawa aku tak lawa? Semua baju dia pakai semua nampak cantik. Ishhhh… jelesnya aku!”, bentak seorang gadis sambil menatap sebuah majalah hiburan yang terkenal.

ANGGUN DI MATA ALLAH : SEBUAH KECANTIKAN SEJATI:

Kecantikan terdiri dari 2 jenis; kecantikan lahir dan kecantikan batin.

Kecantikan batin (inner beauty) adalah kecantikan yang dicari kerana essensinya, seperti kecantikan ilmu, akal fikiran, dan kesucian diri. Kecantikan batin inilah yang merupakan titik pandang Allah pada diri hamba-hamba-Nya.

Sebagaimana yang disebutkan dalam sebuah hadis:
“Sesungguhnya Allah tidak melihat pada rupa dan postur tubuh kalian. Akan tetapi, Allah melihat pada hati kalian.” (HR. Muslim).
Sebenarnya kita semua adalah makhluk ciptaan-Nya yang paling sempurna dan cantik di muka bumi ini.
Mengapa sukar bagi kita untuk redha kepada kejadian Allah?  Kita sentiasa melihat apa yang ada pada orang lain itu jauh lebih baik daripada apa yang kita miliki.

Sedangkan nabi Muhammad S.A.W sendiri telah menasihatkan kita agar melihat orang yang kurang bernasib baik. Jangan melihat orang yang lebih bertuah kerana itu akan membuatkan kita tidak bersyukur. Dan itulah masalahnya pada diri kita. Kita sentiasa mengejar yang sempurna dalam kehidupan seharian. Sentiasa mahukan yang lebih bagus daripada orang lain.

Sekarang ini nak pergi mana pun, satu yang sentiasa perlu tanamkan dalam kepala adalah “bersederhana dalam berfesyen”. Cukup dengan hanya menempel “wudhu’” di wajah, bertudung dan tidak memakai pakaian ketat yang menonjolkan bentuk badan.

Untuk itu, mari kita belajarlah untuk berkata Alhamdulillah dengan apa yang ada pada diri kita. Sedarlah, kecantikan bukan terletak pada secantik mana fizikal kita dilihat oleh mata orang lain, atau ‘setrendy’ mana pakaian yang telah membaluti tubuh masing-masing. Tetapi secantik mana kita di mata Allah.

SAYA TAHU SAYA TAK CANTIK

Saya tahu saya tidak cantik.. Tapi, walaupun saya tidak cantik, saya tetap ada kelebihan..

Kerana saya tidak cantik, saya tidak jadi mangsa gangguan lelaki-lelaki yang rosak akhlaknya.

Kerana saya tidak cantik, saya dapat pelihara diri saya daripada pandangan bernafsu lelaki yang tidak menjaga pandangannya.

Kerana saya tidak cantik, saya selamat daripada menjadi senjata iblis mencairkan iman lelaki.

Kerana saya tidak cantik, saya tidak mendapat fitnah dan cemburu daripada wanita-wanita lain.

Kerana saya tidak cantik, saya tidak mengharapkan pujian daripada mana-mana lelaki dan wanita.

Dan kerana saya tidak cantik, akhirnya saya menemui insan yang ikhlas mencintai saya seadanya.

Kerana saya tahu.. Saya tidak cantik pada pandangan manusia.. Maka saya akan berusaha agar kelihatan cantik pada ALLAH.. Kerana bukan kecantikan dunia yang saya kejar… Tapi KECANTIKAN di akhirat kelak..


Tuesday, 5 November 2013

Andai Rasullullah melihat aku 'BERFACEBOOK'

Kalaulah~ seandainya Rasulullah s.a.w masih ada, bersama kita, melihat kita.. agak-agak macam mana? Apalagi bila Baginda tengok kita muslimah ni dengan apa yang kita buat. Peringatan, BILA KITA BERFACEBOOK, Agak-agak kena puji atau kena tegur?

Sebelum tu kena check dulu. Apa yang kita buat dengan facebook kita. Bermanfaat untuk orang lain atau tak? Dedah aurat tak kat facebook? Kalau dah tutup aurat pun, masih berbalas komen dengan mesra tak dengan lelaki? Chatting yang tak penting? Gambar tayang sesuka hati? Ada tak gambar yang spesis menggoda gitu. Cuba check!

Kalau Nabi Muhammad s.a.w tengok bagaimana kita ber ‘facebook’ ni, agak-agak kena puji tak? Masa nak berfacebook tu, apa rujukan anda? Siapa sasaran status anda? Banyak jenis orang di  facebook ni. Ada yang buat facebook macam diari.

Facebook aku, suka hati aku la nak post apa pun!

Kemudian, yang sedihnya bila golongan muslimah, yang faham pengertian ikhtilat, yang faham apa yang wajib dia faham, pun ter’jerumus’ dalam the bad side of Facebook. The bad side of Facebook? Muslimah? macam mana tu? Begini..

Contoh mudah. Kita couple. Couple islamik la kononnya. Datang istilah dari mana pun tak tau la.

“Kita tak pernah jumpa pun dengan boyfriend kita. Mesej-mesej je. Tu pun sebulan dua kali. Mesej yang elok-elok je la. Kejut tahajud, subuh, bagi nasihat dan tazkirah. Kita saling mencintai kerana Allah. Apa tu orang kata, ukhuwwahfillah? Ha, ye la tu. Tak dosa. Kami tahu syariat sebab tu tak couple macam orang lain. Couple macam orang lain tu kan taqrabul zina. Kami ingat dosa lagi tau.”

Betul ke ni?

Contoh dalam facebook. Kita post status dengan genre Islamik, Kemudian ada la rijal mari bertandang,

Bagusla enti ni. Post status yang bermanfaat untuk semua. Kalau enti masuk ustazah pilihan confirm menang ni.”

Eh, takdelah. Biasa-biasa je. Enta tu lagi hebat. Post hadith memanjang. Kalau masuk Imam Muda, mesti kalah semua orang.”

Nampak?

 Malah, Buka sahaja facebook. Dekat home tu boleh dikatakan separuh atau lebih yang bercerita soal cinta. Termasuk saya, kadang-kadang.

Aku mencintaimu kerana agama yang ada pada dirimu. Kalau hilang agamamu, maka hilanglah cintaku padamu.”

Tipu kalau tak pernah dengar quote tuh.

Aku menunggumu kerana Allah.”

Remaja, Jangan layu sangat dengan falsafah cinta. Da’ie itu bukan membuang masanya dengan falsafah cinta sahaja. Bimbang mulut menutur nasihat cinta islamik, sedangkan hati sedang memujuk nafsu agar mendekati.

Jangan salah faham. Bukan nak cakap benda ni salah. Baguslah sebenarnya kalau cinta berlandaskan iman. Tapi takkan itu sahaja yang kita fikir? Kalau lah kecintaan terhadap ummah macam ni. Subhanallah. Musuh islam pun gerun tengok kita.

Lagi satu, pasal gambar. Kalau boleh tak perlu la nak upload gambar yang jelas terang-terangan sampai nampak segala jerawat. Muslimah, Walaupun awak tutup aurat dengan sempurna sekalipun, jangan jadikan perkara itu sebagai lesen untuk awak upload gambar sesuka hati. Kita tak tau hati orang. Kita tak tau apa yang orang pakatan axis Y tu fikir . Jadi jagalah perlakuan kita, mahalkanlah mahar maruah kita.

Kemudian, untuk kamu yang berniqab. Walaupun hanya nampak mata sahaja, janganlah kamu ambil gambar yang agak ‘melampau’. Bimbang nanti terpesong niat pula. Moga dijauhkan. Kita berniqob kerana Allah. Sebab nak jadi lebih baik dari sebelum ni. Jadi, rasanya tak perlu untuk kita letak gambar berniqob yang agak jelas. Gambar individual, kalau ramai-ramai lain cerita. Masalahnya gambar yang shooting dekat. Jelas keindahan mata yang mempesonakan. (Sila jangan marah ya, saya pun niqobi jugak :D )

Andai Rasulullah s.a.w melihat aku berfacebook, apakah reaksinya?
Kecewakah dia denganku? Ya Allah, peliharalah diri kami dari segala yang membinasakan